Conditional Sentences

Pengertian Conditional Sentences

Conditional Sentences adalah bentuk kalimat bahasa Inggris untuk menyatakan pengandaian. Dalam bahasa Indonesia, kita sering mengucapkan kalimat yang mana tujuannya untuk mengandaikan sesuatu hal yang telah terjadi atau akan terjadi. Andaikan saya pulang lebih cepat, maka saya tidak akan kehujanan. Andai saya belajar lebih giat, maka saya bisa masuk universitas yang saya inginkan. Kondisi-kondisi tersebut juga diatur penulisannya secara khusus dalam bahasa Inggris, yang disebut dengan conditional sentences atau kalimat pengandaian.

bentuk conditional sentences

Sumber gambar: slideshare.net

Terdapat tiga jenis (type) conditional sentences, yaitu sebagai berikut:

Type Fungsi Rumus Conditional Sentences
Type 1

(Hypothetical Conditionals)

Mendeskripsikan situasi pengandaian yang mana situasiny hanya ada di imajinasi kita saja, tidak nyata. Klausa if ditemani oleh kalimat simple past. If + S + were / verb 2 + O,

S + would + base verb + O.

Type 2

(Past Hypothetical Conditionals)

Mendeskripsikan situasi pengandaian di masa lalu dan tidak mungkin bisa terjadi karena sudah berlalu. Klausa if ditemani oleh kalimat past perfect. If + S + had + past participle + O,

S + would + have + past participle + O.

Type 3

(Future Hyphothetical Conditionals)

Mendeskripsikan prediksi  tentang apa yang akan terjadi di masa depan.

Klausa if ditemani oleh kalimat simple present.

If + S + be /  verb 1 + O,

S + will / be going to + base form + O.

Contoh Kalimat Conditional Sentences Type 1, 2, & 3

Berikut ini contoh kalimat conditional sentences type 1, 2, dan 3:

Tipe & Rumus Contoh Kalimat
Type 1 (Hypothetical Conditionals)

 

If + S + were / verb 2 + O,

S + would + base verb + O.

 

 

  • If you were on an escape from police, you would get caught right away.
  • If Adam Levine proposed to me, I would go crazy

Kedua contoh di atas menggambarkan situasi pengandaian yang tidak nyata dan hanyalah imajinasi saja.

Type 2(Past Hypothetical Conditionals)

 

If + S + had + past participle + O,

S + would + have + past participle + O.

  • If I had met you earlier, I would have chosen you as my lover.
  • If we had known that the product was fake, we would not have bought it.

Kedua contoh di atas menggambarkan situasi nyata yang telah terjadi di masa lalu dan tidak mungkin dapat diubah.

Type 3 (Future Hyphothetical Conditionals)

 

If + S + to be /  verb 1 + O,

S + will / to be going to + base form + O.

  • If we study hard, we will be successful to get into our dream universities.
  • If tomorrow does not rain, I am not going to use my car.

Kedua contoh di atas menggambarkan situasi nyata yang mungkin terjadi di masa depan (prediksi).

Future Conditional vs Hypothetical Conditional

Kedua jenis conditional sentences ini kadang sulit untuk dibedakan. Berikut hal yang perlu diingat untuk bisa membedakannya:

Future Conditional Hypothetical Conditional
Jenis ini membicarakan mengenai situasi yang mungkin terjadi dan prediksi atas apa yang terjadi akibat situasi tersebut di masa depan.

 

 

Contoh:

If the president candidates are both unqualified in the next election, I am not going to use my vote.

 

Kejadian tersebut mungkin terjadi di masa depan melihat situasi politik negara saat ini.

Jenis ini membicarakan mengenai situasi yang tidak mungkin terjadi, dimana situasi tersebut sulit untuk terjadi atau tidak mungkin akan terjadi.

 

Contoh:

If  I won the lottery, I would not work anymore.

 

 

Kejadian tersebut sulit untuk terjadi karena kemungkinannya sangat kecil.

Susunan Conditional Sentence

Kalimat pengandaian mempunyai ciri-ciri penyusunan, yaitu sebagai berikut:

Perbedaan susunan klausa tidak mengubah arti kalimat.
  • If you were a singer, I would come to your concert.
  • I would come to your concert if you were a singer.

Kedua kalimat tersebut mempunyai arti yang sama.

Apabila klausa if berada sebelum klausa lainnya, tanda koma (,) harus digunakan. Sebaliknya apabila klausa if adalah klausa kedua, tanda kom (,) tidak perlu ada.
  • If you had come to my party, you would have got a doorprize.
  • You would have got a doorprize if you had come to my party.

Demikianlah penjelasan singkat mengenai conditional sentences. Apabila kita bisa mengerti dengan baik fungsi dan formula dari setiap jenisnya, pemakaiannya dalam percakapan sehari-hari juga akan lebih mudah.

Kontributor: Siti Sarah Safira
Alumni Sastra Inggris UI

Sumber Referensi

Riggenbach H. & Samuda V. (2000). Grammar Dimensions 2: Form, Meaning, and Use. Boston: Heinle & Heinle